Wednesday, April 20, 2011

~Bedtime Story~


Saya melihat ke belakang, menilai kembali waktu yang telah saya lalui, usia telah saya habiskan, setahun yang lepas, beranjak ke 5 tahun yang lepas, 11 tahun yang lepas dan seterusnya..Banyak juga memoir-memoir yang menggamit, bila dikenang, saya rasa senang.

Saya mula mencari hikmah disebalik asuhan dan didikan yang mak abah terapkan, persoalan dahulu kala zaman kanak-kanak yang mengasak-asak, kenapa begini? kenapa begitu? kenapa tak boleh? kenapa mesti macam ni? kenapa kalau macam tu tak boleh?..akhirnya terjawab kini, hikmahnya baru terasa tatkala ini.

Kembali ke topik asal, bedtime story. Waktu kecil-kecil dulu, sebelum tidur, mak saya akan bercerita untuk kami adik- beradik, tapi yang setia mendengar hingga habis hanya saya dan adik perempuan saya, yang boys bawah-bawah semua terlentok sebelum cerita habis. Inilah bedtime story saya, narratornya ibu saya. Ketika saya ingin sangat mendengar cerita-cerita fairytale, cinderella dan sebagainya, mak saya membawa kisah ini bagi menggantikan fairytale cinderella.

Kisah yang ditulis oleh Juwaireyah J.L Simpson, berjudul "4 orang anak perempuan Yusuf". Pernah dengar? Kisah yang berlatar belakangkan zaman 'Abassiyah, melihat kepada latar tempat, seperti terletak di Sepanyol, Andalus dan kawasan sekitarnya.

4 orang anak perempuan Yusuf

Yusuf, seorang penjual susu yang sangat dihormati, disegani dan juga merupakan seorang yang sangat jujur di Pekan Masjid Merah (bukan tanah merah klantan ye), sifatnya yang rendah diri dan tawadhu' itu membuatkan dia disenangi oleh masyarakat setempat.
Yusuf punya 4 orang anak perempuan, yang sulung bernama Hannah, yang kedua bernama Amahl, yang ketiga bernama Laila dan puteri bongsunya bernama Safiyah. Keempat-empat puteri Yusuf, punya keperibadian yang baik, akhlak yang terpuji, cantik dan merupakan anak yang solehah.
Maka bertanyalah Fatimah (isteri Yusuf) kepada puteri sulungnya Hannah, "Hannah sayang, sekarang sudah sampai masanya untuk kamu membina keluarga, justeru ayah dan ibu amat senang sekali jika kamu mahu menerima Ahmed sebagai calon suami". Hannah diam membisu sambil bermain gelang kaki di kakinya. " Hannah, mengikut cerita ayahmu, Ahmed itu pemuda yang sangat rajin ke masjid, dan sangat dihormati kerana tinggi ilmunya. Menurutmu bagaimana, kamu setuju dengan pilihan ayah dan ibu?". Hannah dengan wajah yang sugul terus menangis teresak-esak sambil berkata, " Aku ingin membahagiakan ayah dan ibu, tapi aku tidak mahu bernikah dengan Ahmed, aku sudah punya pilihan sendiri". Fatimah diam seketika, hatinya terasa berat, " Kalau ibu bisa tahu, siapakah gerangan pilihanmu itu nak?". Dengan baki tangisan, Hannah mendongak melihat Fatimah, lantas dengan lambat-lambat dia menjawab, " Salim orangnya ibu, dia merupakan saudagar emas di pekan ini".
Pergilah Fatimah kepada puteri keduanya Amahl, pertanyaan yang sama di utarakan," Amahl sayang, ayah dan ibu lihat sudah saatnya untuk kamu juga turut membina keluarga, sudahkah kamu punyai calon pilihan?". Amahl senyum tersipu-sipu, Fatimah meneruskan bicara," Amahl, kenalkah kamu dengan 'Ali, menurut ayahmu 'Ali punyai suara yang merdu tatkala melaungkan azan, dan dia juga merupakan seorang hafiz quran, ayah dan ibu amat berharap agar kamu memilihnya. Bagaimana nak, apa kamu setuju dengan pilihan ibu dan ayah?". Dengan kerutan di dahi, Amahl membalas," Adakah 'Ali, bilal Masjid Merah yang ibu maksudkan? 'Ali yang berkulit gelap itukah ibu?". Dengan nada tenang dan ceria, Fatimah menjawab," Ya, 'Ali yang merupakan bilal dan yang berkulit gelap itu nak". Dengan wajah yang sugul, Amahl terus memalingkan wajahnya ke jendela." Ibu, sesungguhnya aku telah memilih Jamal, dia merupakan pemuda paling tampan dan kacak di pekan ini bu..aku sungguh tertarik dengannya dan dia pun punya perasaan yang sama padaku. Ibu, aku tidak akan memilih selain dia..",rintih Amahl lirih.
Dengan rasa hati yang berat dan perasaan sedih yang bertindih, Fatimah pergi menemui suaminya, mengkhabarkan tentang pilihan hati kedua-dua puterinya." Wahai Yusuf, bapa kepada kedua-dua puteriku Hannah dan Amahl, sesungguhnya terselit sedikit kekecewaan di hatiku akan pilihan anak-anakku, tapi .................

~Akan bersambung~

Moral of the story

Bila pandangan dunia mengabui mata, bila iman tidak menjadi neraca tanda, bila hati diturut kata..silalah buat apa yang disuka, nanti engkau akan mendapat murka..



p/s: testing 3x...try ubah paradigma penulisan, sudah lama pena tidak diasah.
Maaf cerita tergantung, kalau ada request saya sambung, moga anda tidak jemu berkunjung..

Istimewa untuk sahabat saya yang dalam dilema ^_^

Wallahu'alam.

3 comments:

  1. k.cik!!!
    ^_^
    i like diz st0ry :)
    plz sambung st0ry ni cpt2..
    huhu

    ReplyDelete
  2. pagi-pagi mop bumbung,
    mood rajin saya akan sambung..
    hehehe =D

    ReplyDelete